Be Your Inspiration

Sunday, 24 November 2019

Tempat Pemujaan Zaman Kuno Ditemukan di Desa Sintung Lombok Tengah

Umpak batu bermotif kala tanpa rahang tipe zaman klasik Jawa Tengah abad 10 - 12 dan keramik China Dinasti Sung  ditemukan di Desa Sintung Kecamatan Pringgarata Lombok Tengah 
Temuan sejumlah artefak atau benda-benda purbakala di Desa Sintung Kecamatan Pringgarata, membuat masyarakat setempat sangat antusias. Terlebih tim dari Balai Arkeologi Bali langsung datang dan berkunjung ke lapangan untuk mencari data-data tambahan sebagai pendukung temuan tersebut.

Saridin, salah seorang warga Sintung mengatakan, sebagian artefak tersebut sebenarnya sudah ditemukan cukup lama oleh masyarakat, saat warga memugar pembangunan masjid. Namun berkali-kali ditimbun karena dinilai benda yang kurang penting. Namun kini benda tersebut digali dan ditempatkan di salah seorang rumah tokoh masyarakat setempat sambil dilakukan penelitian oleh para arkeolog.

Ia mengatakan, benda-benda purbakala yang ditemukan oleh masyarakat tersebut kemungkinan besar ke depannya akan disimpan di satu bangunan tertentu menjadi museum agar bisa dilihat oleh masyarakat secara luas.

‘’Secara umum temuan ini belum terpublikasi, saya yakin masyarakat di Desa Sintung ini merasa bangga dengan adanya temuan yang dilakukan oleh para arkeolog ini. Kami masyarakat ingin memelihara temuan ini, dan melestarikan dengan baik,’’ katanya.
Keramik dari China yang ditemukan di Desa Sintung Lombok Tengah
Pada Jumat (22/11/2019), Tim Balai Arkeologi Bali melakukan kunjungan ke beberapa situs bersejarah di Desa Sintung dalam rangka survei lapangan. Salah satu situs yang dikunjungi adalah lokasi pemujaan zaman dahulu yang disebut dengan Pedewa di Dusun Lempenge, Desa Sintung. Meski sekarang situs tersebut sudah rusak, namun tim arkeolog sangat antusis melakukan penelitian.

Tim juga mendapatkan sejumlah informasi penting dari warga sekitar terkait keberadaan situs bersejarah tersebut. Para penutur berasal dari tetua desa yang memiliki ingatan penting tentang situs itu.

Misalnya Papuk Saidi (80) menuturkan, situs petilasan Pedewa tersebut dulunya tempat orang mencari berkah. Terdapat bangunan semacam tempat pemujaan yang lokasinya berada di dekat sungai dan sumber mata air. ‘’Dulu ada bangunan di sini, saat kita masih kecil. Kalau ada orang mau begawe, kita ke sini dulu baru dikasi makan,’’ katanya. (Zainuddin Safari/Suara NTB)
Share:

Mencari Jejak Kerajaan Kuno di Desa Sintung Lombok Tengah


 
Tim peneliti Balai Arkeologi Bali tengah melakukan penelitian terkait temuan benda kuno tersebut. Tim peneliti saat turun di Desa Sintung, Jumat (22/11/2019)
Satu tim peneliti diterjunkan Balai Arkeologi Bali wilayah Bali, NTB dan NTT untuk melakukan penelitian terhadap jejak kehidupan kuno di abad ke 11 hingga 13 yang ada di Kabupaten Lombok Tengah (Loteng) sebelum Gunung Samalas – sekarang Gunung Rinjani meletus tahun 1257 M silam.  Dengan titik fokus penilitian di Desa Sintung, Kecamatan Pringgarata.

‘’Untuk tahap awal, ada satu tim peneliti yang kita terjunkan,’’ ungkap Kepala Balai Arkeologi Bali, I Gusti Ngurah Suarbhawa, kepada Suara NTB, Jumat (22/11/2019). Diakuinya, tim peneliti sudah berada di Loteng sejak Kamis (21/11/2019). Dan, sudah melakukan kegiatan observasi awal untuk pengenalan lapangan.

Tim peneliti berada di Loteng sampai hari Minggu (24/11/2019) guna mengumpulkan keterangan dan bukti-bukti awal terkait kehidupan kuno di wilayah tersebut. Baru setelah itu pihaknya akan menentukan langkah selanjutnya. Apakah akan terus melanjutkan penelitian atau seperti apa nantinya.

Dikatakan, pihaknya sudah mengantongi beberapa bukti awal terkait kehidupan kuno di wilayah Desa Sintung, seperti arca dan beberapa benda artefak lainnya yang diperoleh dari masyarakat. Benda-benda tersebut sebelumnya ditemukan oleh warga beberapa waktu. Yang kemudian oleh warga temuan tersebut dilaporkan ke Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Loteng.

“Sebenarnya kita tidak ada agenda untuk turun melakukan penelitian di Loteng. Tetapi karena ada permintaan resmi dari Disparbud Loteng sejak pertengahan September kemarin, akhirnya kita turun sekarang,” ujarnya.

Surbhawa menjelaskan, kehidupan kuno tersebut diperkirakan ada pada antara abad 11 hingga 13 atau sekitar 1000 tahun silam. Kehidupan kuno tersebut diperkirakan hilang setelah Gunung Samalas meletus dan mengakibatkan wilayah di sekitar lereng Gunung Samalas tertimbun lava.

Pun demikian, pihaknya mengaku belum bisa memastikan seberapa wilayah kehidupan kuno yang ada tersebut, karena data dan keterangan yang tersedia masih sangat minim. Sehingga butuh pendalaman dan kejadian lebih detail untuk bisa menggambarkan kondisi kehidupan kuno tersebut. ‘’Keterangan dari warga sekitar juga sangat kita butuhkan. Sebagai keterangan tambahan untuk bahan penelitian,’’ tambahnya.

Disinggung apakah jejak kehidupan kuno di Desa Sintung tersebut ada kaitanya dengan temuan benda-benda kuno kawasan galian C di Desa Aik Berik sebelumnya, Surbhawa mengaku belum bisa memastikan. Tapi ada kemungkinan punya keterkaitan. Mengingat, kedua kehidupan kuno tersebut diduga sama-sama hilang setelah Gunung Samalas meletus.

‘’Prinsipnya karena ini masih sangat awal, kami butuh pendalaman lebih. Seperti apa hasilnya nanti kita ekspose,’’ ujarnya. Termasuk kemungkinan untuk dilakukan penggalian jika memang dalam prosesnya ditemukan jejak bangunan kuno di wilayah tersebut. (Munakir/Suara NTB)

Share:

Friday, 15 November 2019

Remajakan Tanaman Kakao Petani Gitak Demung Lombok Utara Belajar Otodidak dari Internet

Ali Akbar, salah satu petani kakao di Lombok Utara sedang meremajakan pohon kakao dengan teknik yang dipelajari dari internet.

Kakao milik petani di Dusun Gitak Demung, Desa Genggelang, Kecamatan Gangga, kebanyakan berusia tua. Untuk meremajakannya, petani memerlukan inovasi. Menyadari pendampingan instansi yang minim, petani pun memilih belajar otodidak dari internet.

SEPERTI yang dilakukan petani kakao, Ali Akbar. Kakao-kakao tua itu dipangkas. Batang utama dipotong dengan sisa batang antara 50 cm - 1 meter.  Batang tua itu kemudian disambung dengan teknik okulasi. Teknik sambung pucuk itu ternyata berhasil. Hingga sekarang, hampir sebagian besar kakao di atas 2,5 hektar areal milik Ali berganti dengan pohon baru.

Teknik sambung pada kakao, diadopsi petani dari akulasi pada kopi. Teknik inilah yang ikut memajukan produksi kopi di sebagian besar wilayah Genggelang. Genggelang patut dijuluki sebagai desa penyangga komoditas perkebunan di Lombok Utara.

"Umur kakao di atas 20 tahun, rata-rata sudah sangat. Dulunya kakao masuk melalui program P2WK saat pertama kali kakao datang ke Genggelang," ungkap Ali, Kamis (14/11/2019).

Pada tanaman kakao, terdapat rumus baku. Bahwa semakin muda batang dan ranting, produksi akan semakin melimpah. Berangkat dari itulah, Ali memberanikan diri memangkas kakao.

Bahkan lahan milik Ali, kerap dilirik sebagai lokasi demplot penelitian para peneliti perguruan tinggi. Namun bukan Ali saja yang meremajakan kakao dengan teknik sambung. "Kami belajar otodidak dari YouTube, tanpa dampingan. Awal mula menyambung sekitar 2015, dan menjadi tren mulai 2017. Dari 10 petani, sekitar 6 orang sudah mulai menyambung," akunya.

Petani Dusun Gitak Demung, kebanyakan banyak belajar dari konsep try and error. Cara ini dilakukan pula pada durian. Petani setempat banyak melakukan uji coba dengan varietas baru. Bahkan tidak jarang dari mereka yang berani membeli dan mendatangkan varietas (pucuk) durian jenis baru untuk disambung dengan durian lokal.

Jauh sebelum Kampung Cokelat berdiri, sudah ada beberapa petani yang mulai berinovasi secara mandiri. Tetapi usaha mereka tidak banyak diekspose.  "Awal menyambung, saya sampai dikatakan gila karena memangkas dengan cara berbeda. Petani umum potong atas, tapi saya coba potong pokok menyisakan 10-15 cm," sambungnya.

Dengan teknis sambung batang, petani setidaknya harus menunggu sampai 2 tahun sampai pokok baru mulai berbuah. Selama itu, petani harus menyiapkan cadangan. Tetapi bagi petani, lahan tumpang sari dengan pisang, kelapa dan vanili menjadi penolong selama kakao tidak berproduksi.

Petani Gitak Demung umumnya kesulitan dengan obat-obatan pertanian. Harga obat mahal menjadi salah satu faktor yang mendorong petani menerapkan pengelolaan budidaya secara organik. Misalnya, untuk menjaga buah kakao dari hama helopeltis, mereka memanfaatkan dedaunan yang difermentasi untuk disemprotkan pada buah.

"Rata-rata petani Genggelang sudah lancar mengendalikan hama, kendala utama sampai sekarang adalah pemasaran hasil produksi. Kakao paling mahal dihargai Rp 21.000. Harga beli tertinggi sekitar Rp29 ribu per kg, itu terjadi sekitar tahun 2000-an," imbuhnya.

Petani di lingkaran pengepul seolah menjadi pemandangan jamak yang ditemui. Pemda KLU sejatinya diharapkan menyiapkan "bapak angkat" yang menyerap bahan baku dengan harga bersaing. Jika perlu, melalui BUMD/BUMDes. (Johari/Lombok Utara)
Share:

Siasati Pemadaman Listrik, Pelaku Wisata Lombok Timur Kemas Romantic Time

Suasana romantic time

Pelaku wisata di Kabupaten Lombok Timur (Lotim) tidak merasa dirugikan dengan seringnya pemadaman listrik oleh pihak Perusahaan Listrik Negara (PLN). Mati lampu tetap dibuat kemasan menarik untuk wisatawan.

"Kita kemas dengan membuat romantic time," ungkap Zainul Padli, Pelaku Wisata di Desa Tetebatu Kecamatan Sikur Kabupaten Lotim kepada Suara NTB, Kamis (14/11/2019).

Suguhan kemasan pelaku wisata di homestay-homestay itu dinilai sangat diminati wisatawan.  Romantic Life dibuat dengan cukup menyalakan lampu penerangan sepertin lilin atau botol bekas yang ditaruh setiap sudut kamar. Suasana nyaman dan ketenangan di tengah lingkungan yang asri dinilai wisatawan salah satu tambahan pemikat untuk menginap di rumah-rumah warga.

Diakuinya, listrik padam yang sudah terjadi beberapa hari terakhir membuat pelaku usaha cukup terganggu. Namun, karena tidak ada daya membantah, pelaku usaha wisata ini mencoba menciptakan hal-hal yang diharapkan tidak membosankan bagi wisatawan.

Meski demikian, tetap diharap listrik kembali bisa normal. Pasalnya, banyak aktivitas lain yang tak bisa dilaksanakan karena terkendala listrik.

Sejauh ini, kerapnya lampu padam ini juga memang tidak berpengaruh pada kunjungan wisatawan mancanegara ke Tetebatu. Sampai sekarang angka kunjungan tetap banyak tidak ada homestay yang kosong. "Semua homestay terisi, seperti di Orong Gerisak," imbuhnya.

Mendatangi Tetebatu, wisatawan menikmati sejumlah paket wisata alam nan eksotic, paket membaur dengan warga. Disebut to be Sasak People (menjadi orang Sasak) beberapa hari. Wisatawan juga diajak keliling perkampungan melihat sawah dan aktivitas petani bercocok tanam.

Sementara itu, guna mempercepat normalisasi kelistrikan di Lombok, pihak PLN tampak terus melakukan perbaikan. Seperti terlihat perbaikan di sistem jaringan Selong, Kamis (14/11/2019). Petugas PLN juga melakukan pemangkasan ranting pohon yang berdekatan dengan kabel dan tiang listrik.

Supervisor Keselamatan Kerja PLN Cabang Selong, Dian Aji menerangkan aturan di PLN minimal jarak ranting pohon dengan kabel PLN 2,5 meter. Jarak standar ini dimaksudkan agar tidak ada gangguan pada sistem jaringan. Ranting dan dedaunan yang terlalu dekat bisa menimbulkan konsleting listrik.

PLN juga memasang sebuah alat pada sejumlah tiang listrik. Alat tersebut dipasang agar saat terjadi pemadaman tidak meluas. Bisa dilakukan pembatasan areal yang dipadamkan saat terjadi pemadaman akibat sejumlah gangguan. (Rusliadi/Lombok Timur)
Share:

2019, Pemprov NTB Intervensi 25 Desa Wisata

Kepala Dinas Pariwisata NTB H. Lalu Moh. Faozal
Pemprov NTB tahun ini akan mengembangkan sebanyak 25 desa wisata. Desa-desa wisata ini yang nantinya akan menguatkan sektor pariwisata NTB.

Menurut Kepala Dinas Pariwisata Provinsi NTB, H. L. Moh. Faozal, S.Sos., MSi., ke 25 desa wisata yang diintervensi oleh pemerintah daerah ini adalah desa-desa yang memiliki potensi dikembangkan sebagai desa wisata. Beberapa program yang dilakukan kepada desa wisata di antaranya, penguatan kelembagaan, membangun infrastruktur dasar, serta memfasilitasi kebutuhan-kebutuhan yang disiapkan oleh desa wisata.

Kenapa pemerintah memprogramkan desa wisata? Alasannya, dari desa wisata akan terbangun gerakan ekonomi masyarakat. aktivitas-aktivitas usaha masyarakat dapat dihidupkan secara langsung. “Muaranya adalah pengembangan ekonomi masyarakat,” jelasnya pada Ekbis NTB, Minggu (10/11/2019).

Muara ekonomi artinya seluruh aktivitas dan layanan yang ada di desa setempat akan terjadi transaksi. Siapapun yang datang, konsekusensi logisnya adalah berbelanja (mengeluarkan uang) selain menikmati suguhan wisata yang ada di desa setempat.

Bahkan pada tahun ini, lanjut kepala dinas, di desa wisata akan dikampanyakan e-ticketing. Pembayaran dari pola konvensional ke digital. Wisatawan dapat melakukan pembayaran dengan non tunai. Untuk memudahkan pembayaran dari wisatawan-wisatawan yang tidak membawa uang tunai langsung.

“Akan muncul berbagai sumber pendapatan bagi desa itu. Setiap aktivitas dan layanan yang diterima wisatawan. Ditawarkan jasa yang berbayar,” imbuhnya.

Desa wisata ini targetnya wisatawan secara umum. Pun wisatawan dari luar negeri. meningat ada desa wisata yang pangsa pasarnya telah menembus wisatawan mancanegara. “Tahun ini ada 25 desa kita intervensi. Tahun depan kita harapkan menjadi 30 desa wisata,”  demikian Faozal. (Bulkaini/Ekbis NTB)
Share:

Efek Tetes Pariwisata, Desa Kembang Kuning Lombok Timur Bebas Pengangguran

Wagub NTB Hj. Sitti Rohmi Djalilah saat meresmikan Desa Wisata Kembang Kuning Kecamatan Sikur Lotim, September 2019.

Pembangunan bidang pariwisata desa-desa wisata diklaim memberikan efek tetes yang langsung bagi pembangunan ekonomi masyarakat. Hal ini diklaim Desa Wisata Kembang Kuning Kecamatan Sikur Kabupaten Lombok Timur (Lotim).

Kepala Desa Kembang Kuning, H. Lalu Sujian, menuturkan, setelah beberapa tahun terakhir ini menggerakkan sektor pariwisata terbilang tidak ada lagi warganya yang jadi pengangguran. Wisata ini telah memberikan efek ekonomi yang cukup positif bagi warga.

Gambaran lainnya, jumlah homestay di Kembang Kuning terus bertambah. Saat ini sudah terdapat 14 homestay dengan 50 unit kamar tidur. Salah satu homestay dikelola oleh Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Kembang Kuning yang dinamai Bale Kembang Kuning.

Homestay yang dikelola BUMDes ini yang hanya tiga kamar unit kamar. Per kamar dijual seharga Rp 550 ribu untuk wisatawan asing dan Rp 350 ribu untuk domestik. Setiap bulan, homestay ini selalu terisi tamu yang menginap. Sudah pasti, ini menjadi sumber pendapatan asli desa yang cukup menggiurkan.

Suasana Desa Wisata Kembang Kuning Lombok Timur
Sumber PADes yang tengah menjadi wakil NTB dalam lomba Desa Wisata Nusantara ini juga mengemas objek wisata yang dimilikinya sebagai salah satu daya tarik bagi wisatawan. Di antaranya Air Terjun Sarang Walet dan beberapa objek wisata lain juga turut menambah pendapatan bagi Desa Kembang Kuning.

Suksesnya pengembangan wisata desa ini membuat Kembang Kuning kembali akan diberikan bantuan oleh pemerintah untuk membangun homestay senilai Rp 1,5 miliar dari Kementerian Desa PDTT.  Dispar NTB juga sudah berikan Rp 500 juta yang diperuntukkan jalan ke objek wisata. Lainnya untuk toko suvenir lengkap dengan isinya.

Kepala Dinas Pariwisata Lotim, Dr. H. Mugni menilai, Kembang Kuning menjadi contoh pengembangan perekonomian masyarakat dari sektor pariwisata. Apa yang sudah dilakukan di Desa Kembang Kuning ini dianggap sangat positif untuk perbaikan taraf ekonomi masyarakat secara langsung.

Keikutsertaan Desa Kembang Kuning dalam Lomba Desa Wisata Nusantara 2019 ini diyakini juga nanti akan berdampak pada dukungan pengembangan dan pembinaan dari pemerintah pusat. Karenanya sangat diharapkan, Kembang Kuning bisa menjadi juara satu. ‘’Saat ini kan sudah masuk nominasi pertama dari 10 nominasi desa wisata berkembang di Indonesia,’’ tuturnya.

Semakin membaiknya penataan desa wisata ini, maka akan berdampak langsung pada pengembangan ekonomi masyarakat. Di mana, paket-paket kunjungan wisata akan dibuat. Pastinya, banyak wisatawan yang akan berkunjung dan menikmati sajian paket wisata tersebut.

Kembang Kuning sambung Kadispar Lotim ini memiliki kekayaan khasanah wisata yang cukup unik. Desa dengan konsep wisata berbasis kemasyarakatan ini telah menyajikan pengembangan wisata melibatkan langsung masyarakat dalam paket-paket wisata. Antara lain paket friendly tourism, coffee process, kunjungan ke sawah-sawah dan lainnya. Semua kemasan paket wisata itu menjadi daya tarik yang cukup memikat wisatawan. (Rusliadi/Lombok Timur)
Share:

Membangun Desa di NTB Lewat Desa Wisata

Gubernur NTB H. Zulkieflimansyah bersama Bupati Lombok Tengah H. M. Suhaili FT meresmikan Desa Wisata Bilelando Kecamatan Praya Timur, 17 Februari 2019 lalu. 

Sesuai RPJMD-NTB 2019-2023 dan telah ditindaklanjuti dengan SK Gubernur Dr. H. Zulkieflimansyah, ditetapkan 99 Desa untuk dikembangkan sebagai Desa Wisata. Tahun 2019, ditargetkan digarap 20 Desa Wisata. Desa-desa itu tersebar di seluruh kabupaten/kota di NTB, dengan beragam pesona, keunikan dan ke-khasannya masing-masing. Apalagi, konsep desa wisata adalah pembangunan dan pengembangan potensi desa secara  terintegrasi.

Mengembangkan desa wisata telah dimulai jelang akhir pemerintahan Dr. TGH. M. Zainul Majdi dan H. Muh. Amin, SH., MSi., beberapa waktu lalu. Di mana, muncul beberapa desa wisata di Lombok Tengah yang memiliki inisiatif sendiri untuk mengembangkan potensi yang dimiliki desanya. Misalnya, seperti di Desa Bilebante, Kecamatan Pringgarata dan Desa Setanggor, Kecamatan Praya Barat.

Sebuah desa wisata di samping harus didukung oleh modal potensi baik pesona alam serta keunikan tradisi dan sosial budayanya. Juga harus memiliki unsur ketangguhan atau aman dan mantap, tersedianya infrastruktur dan aksesibiltas wilayah yang memadai sehingga pergerakan barang dan orang serta aktivitas sosial dan bisnis menjadi lancar. 

Keberhasilan pengembangan desa wisata ini ternyata menjadi inspirasi bagi desa-desa lain di NTB. Jika selama ini, pihak desa belum serius menjadikan potensi yang ada di desanya sebagai sumber PADes baru dan lapangan kerja bagi warga sekitarnya. Sebagai contoh, Desa Kembang Kuning dan Desa Jeruk Manis Kecamatan Sikur Lombok Timur, terus mengembangkan potensi yang ada di desanya. Apalagi, lokasinya di bawah kaki Gunung Rinjani dan banyak memiliki objek wisata alam yang tidak kalah indahnya.


Aspek yang tidak kalah pentingnya bagi sebuah desa wisata adalah penyediaan fasilitas pendukung aktivitas sosial ekonomi, termasuk program-program pemberdayaan masyarakat. Seperti pembinaan dan pengembangan berbagai produk handycraf, UMKM, kuliner, atraksi seni, pengembangan beragam produk-produk kearifan lokal, BUMDes Bersaing dan wisata agro lainnya, beserta jaringan pemasarannya harus tersedia. Tidak terkecuali pada aspek pelestarian nilai-nilai aneka tradisi, sehingga menjadi daya pikat tersendiri sekaligus persyaratan bagi terwujudnya sebuah desa wisata.

Pengembangan desa wisata juga membutuhkan dukungan infrastruktur digital yang memadai. Karena sangatlah sulit potensi desa wisata yang indah, akan dapat dipromosikan secara luas ke mancanegara, jika tidak ada akses internet yang memadai.

Keberhasilan pengembangan beberapa desa wisata ini ternyata menjadi inspirasi bagi desa-desa lain di NTB untuk mengembangkan potensi yang dimiliki secara lebih maksimal. Jika selama ini, pihak desa belum serius menjadikan potensi yang ada di desanya sebagai sumber PADes baru dan lapangan kerja bagi warga sekitarnya. Sebagai contoh, Desa Kembang Kuning dan Desa Jeruk Manis Kecamatan Sikur Lombok Timur, terus mengembangkan potensi yang ada di desanya. Apalagi, lokasinya di bawah kaki Gunung Rinjani dan banyak memiliki objek wisata alam yang tidak kalah indahnya.

Termasuk Desa Bilelando Kecamatan Praya Timur Lombok Tengah mengembangkan potensi wisata yang dimiliki, yakni Pantai Ujung Kelor yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Lombok Timur.

Belum lagi, desa-desa yang ada di Lombok Barat, Lombok Utara, Sumbawa, Bima, Dompu, Sumbawa Barat, baik yang ada di kaki gunung dan pantai ‘’berlomba’’ mengembangkan potensi yang ada. Masing-masing desa memiliki keunikan dan kekhasannya, sehingga wisatawan yang datang berkunjung ke satu desa akan disajikan potensi wisata yang berbeda dibandingkan dengan desa yang lain.

Desa Wisata Bisa Entaskan Pengangguran

Dalam mengembangkan desa wisata, boleh dikata, Desa Bilebante, Kecamatan Pringgarata Loteng adalah pelopor. Desa Bilebante menjadi desa wisata tahun 2013 lalu, angkatan kerja baru langsung bisa terserap lantaran ada aktivitas yang bisa mendatangkan keuntungan di sana.
“99 persen warga di sini tidak ada yang menganggur. Hanya 1 persen yang menganggur, itu pun karena dia yang tidak mau kerja,” kata Hj. Zaenab selaku salah seorang perintis Desa Wisata Bilebante kepada Ekbis NTB, Jumat (8/11/2019).

Potensi wisata Pasar Pancingan yang ada di Desa Bilebante Lombok Tengah.
Zaenab mengatakan, setiap desa wisata memiliki potensi yang bisa dijual kepada wisatawan. Kalau di Bilebante, potensi yang dijual di antaranya wisata kuliner, jalur bersepeda, terapi kebugaran bernuansa syariah dan lain sebagainya. “Wisatawan banyak yang datang, sekitar 200 – 300 orang per bulan. Mereka berasal dari berbagai macam daerah di Indonesia, seperti dari Jakarta, Surabaya, Kalimantan dan daerah lainnya. Ada juga yang studi banding ke sini,” ujarnya. Sementara tamu yang menginap di homestay di desa ini belum banyak yaitu sekitar 6-8 orang per bulan.

Kelompok yang studi banding mempelajari proses sinergitas antara UMKM dan desa wisata. Karena di Bilebente, keduanya bersinergi dan saling menguntungkan. “ Misalnya masyarakat yang berjualan di desa wisata dikenakan 15 persen kontribusi untuk pengembangan desa wisata,” tuturnya.

Setelah tiga tahun tanpa bantuan dari pihak luar, barulah kemudian desa wisata ini mendapat dukungan dari pemerintah daerah, pemerintah pusat serta dari pemerintah desa melalui dana desa.” Sekarang 10 persen dari dana desa di Bilebante dialokasikan untuk pengembangan wisata desa ini,” katanya. (Marham/Zainuddin Syafari)
Share:

Ketua BPPD Loteng Ingatkan Desa Wisata Berbenah


Ketua BPPD Lombok Tengah Ida Wahyuni (Dokumentasi Pribadi/Twitter)
PULUHAN desa wisata yang sedang dikembangkan di Kabupaten Lombok Tengah (Loteng) menjadi penyangga Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika. Saat ini sekitar 40 desa yang tetap eksis mengembangkan diri menjadi desa wisata di Loteng. Namun tahun depan, sekitar 37 desa wisata lagi yang akan didorong untuk menjadi desa yang siap menerima kunjungan wisatawan domestik maupun mencanegara.

Ketua Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) Kabupaten Loteng Ida Wahyuni kepada Ekbis NTB, Kamis (7/11/2019), mengatakan, pascagempa yang melanda NTB tahun 2018 lalu, kunjungan wisatawan ke desa wisata sudah berangsur-angsur normal. ‘’Namun demikian, ada sebagian yang masih dalam tahap perbaikan infrastruktur serta sarana dan prasarana pascagempa,” katanya.

Yang jelas kata Ida, BPPD, pelaku desa wisata dan unsur terkait lainnya sedang  berupaya melakukan promosi untuk menarik kunjungan ke desa wisata yang jumlahnya akan terus bertambah. Masyarakat semakin bersemangat membangun dan mengelola desa wisata setelah melihat perkembangan KEK Mandalika dan rencana pelaksanaan MotoGP tahun 2021 mendatang. 

“ Kami optimis sekali, karena bukan hanya di Mandalika saja yang menjadi pusat kunjungan, namun daerah penyangga seperti desa wisata ini harus kita siapkan. Kita tingkatkan untuk capacity building-nya, bagaimana mengelola agar length of stay wisatawan juga bisa bertambah seperti itu serta bagimana pengembangan SDM masyarakat,” katanya.

Menurut perintis Desa Wisata Setanggor ini, mengeloa desa wisata relatif tidak memiliki tantangan yang serius, karena yang dibutuhkan adalah kesiapan masyarakat, ada potensi desa yang bisa dijual serta pemerintah desa mendukung terbentuknya desa wisata tersebut.

Saat ini desa wisata di Loteng sedang berkembang positif dan angka kunjungan wisatawannya cukup tinggi. Sebagai gambaran  di desa wisata Setanggor, hampir setiap hari sekarang tingkat hunian homestay-nya penuh.” Homestay VIP yang pakai AC itu 11 kamar, selebihnya pakai kipas. Jadi yang jadi homestay itu rumah masyarakat itu sendiri,” tambahnya.

Menurutnya, modal terbesar dalam mengelola desa wisata adalah kesadaran dari masyarakat akan pentingnya hospitality dan pelayanan yang baik. “ Dan masyarakat saya lihat sudah mulai berbenah agar tamu yang datang bisa nyaman. Terlebih jualan desa wisata adalah aktivitas harian masyarakat atau kearifan lokal yang ada di dalam masyarakat itu sendiri,”tambahnya.

Tinggal pekerjaan rumah yang harus ditingkatkan saat ini yaitu promosi melalui dunia maya, karena akses digital sangat penting untuk meningkatkan angka kunjungan wisatawan. “ Kami semakin bersemangat dan optimis karena Ditjen PDT Kementerian Desa memiliki program bantuan 300 juta untuk digital promotion per desa wisata di tahun 2020 nanti,” katanya.(Zainuddin Syafari/Ekbis NTB)
Share:

VISITOR

Blog Archive